Home / Global

Selasa, 17 Maret 2020 - 06:18 WIB

Wabah Corona Meluas, Warga AS Antre Beli Senjata. Mereka Panik?

BERITAWAJO.COM – Tak hanya tisu toilet dan bahan pangan yang banyak dicari warga Amerika Serikat (AS) di tengah merebaknya wabah virus corona baru atau Covid-19. Senjata berikut amunisinya menjadi sebagian dari beberapa barang yang banyak diborong karena pandemi virus corona terus menyebar ke seluruh AS.

Begitu banyak orang mengantre di toko-toko senjata dan memesan secara daring sehingga beberapa pengecer harus membatasi penjualan karena kekurangan pasokan. Pada Ahad (15/3) pagi, misalnya, antrean panjang terjadi di luar toko Martin Retting Guns di Culver City, Kalifornia, sebelum toko dibuka, menurut USA Today.

“Orang-orang takut,” kata Drew Plotkin dari Los Angeles kepada USA Today.

“Ada banyak kepanikan di dunia dan orang-orang ingin dilindungi untuk skenario terburuk.”

Baca  Wah, Malaysia Gratiskan Internet dan Diskon Tagihan Listrik di Tengah Pandemi Corona

Di AS, 69 orang telah meninggal karena virus corona. Jumlah aktual mungkin lebih tinggi karena pengujian terus menurun.

Untuk membatasi penyebaran Covid-19, beberapa kota di seluruh negeri sudah mulai menutup sekolah dan bisnis. Beberapa yang takut bahwa penutupan akan menyebabkan penjarahan sudah mulai menimbun senjata, menurut USA Today.

Ralph Charette (71) menghabiskan 1.500 dolar AS di sebuah toko senjata di Germantown, Wisconsin, setelah ia melihat pembeli agresif di toko kelontong, menurut surat kabar itu. “Ada banyak ketidakpastian dan paranoia, tetapi Anda harus melindungi diri Anda sendiri,” kata Charette.

Virus corona yang diyakini berasal di Wuhan, China, telah menginfeksi 169.387 orang dan membunuh 6.513 lainnya di seluruh dunia. Pandemi telah menyebabkan tindakan rasisme dan kebencian terhadap orang Amerika-Asia.

Baca  IDI Desak Jokowi Segera Putuskan Lockdown Meski Istilahnya Beda

Pengecer di Kalifornia mengatakan kepada Newsweek bahwa mereka telah melihat peningkatan dalam pelanggan Asia membeli senjata. “Itu gila,” kata David Liu, pemilik Arcadia Firearm & Safety di San Gabriel Valley kepada Newsweek.

“Salah satu contohnya adalah pada tanggal 3 dan 4 Maret, saya memiliki 50 lebih orang datang ke sini untuk mengambil tes keamanan senjata api mereka dan setiap orang dari mereka membeli senjata. Itu sangat tidak biasa untuk toko kecil saya. ”

Liu, yang mengatakan kepada Newsweek bahwa orang Asia membeli senjata karena mereka takut menjadi sasaran, mengatakan, distributornya kekurangan amunisi.

Dennis Lin, pemilik Gun Effects dan Cloud Nine Fishing di City of Industry, Kalifornia, mengatakan kepada KABC bahwa ia juga melihat lebih banyak orang Asia-Amerika mempersenjatai diri. “Hanya orang yang melakukan diskriminasi,” kata Lin. “Kami lupa, kami semua orang. Kami di Amerika, kami tidak di China. ”

Baca  116 Warga Korsel Kembali Positif Covid-19 Setelah Sembuh

Namun, tidak semua pelanggan mengantre. Pengecer online Ammo.com telah melaporkan kenaikan penjualan. Situs tersebut melaporkan lonjakan penjualan hingga 68 persen antara pertengahan Februari dan awal Maret.

“Kami tahu hal-hal tertentu berdampak pada penjualan amunisi, sebagian besar peristiwa politik atau ketidakstabilan ekonomi ketika orang merasa hak mereka mungkin berakhir dilanggar, tetapi ini adalah pengalaman pertama kami dengan virus yang mengarah pada peningkatan penjualan,” kata Alex Horsman, manajer pemasaran di Ammo.com, dalam sebuah pernyataan kepada USA Today.

Sumber

Share :

Baca Juga

Global

Seminggu Sejak Sekolah Dibuka, 70 Anak di Prancis Terpapar COVID-19

Global

Tentara Amerika Kocar Kacir Ditimpuki Warga Suriah Pakai Batu

Global

Heboh Air Sungai di Israel Seperti Darah, Pertanda Bencana Besar?

Global

Sekolah Islam di Inggris Menempati Peringkat Tertinggi Kinerja Sekolah

Global

Waduh, Pria Ini Tewas Diserang Ayam Sabung Peliharaannya

Global

Inggris Kucurkan Rp1,5 Triliun buat Sewa Pesawat Penjemput Warganya di Luar Negeri

Global

Ada Virus Corona di Kantor PM Israel, Kondisi Netanyahu Masih Misterius

Global

160 Paspampres Filipina Positif Rapid Tes COVID-19, Bagaimana Kabar Presiden Duterte?