Home / Hukum

Rabu, 3 Juni 2020 - 17:04 WIB

Musni Umar Ungkap Sosok yang Dibunuh Ruslan Buton, Bukan Petani?

ruslan buton ilustrasi

ruslan buton ilustrasi

Rektor Universitas Ibnu Chaldun Musni Umar menguak sosok La Gode, petani cengkeh yang menjadi korban pembunuhan yang dilakukan Ruslan Buton ketika masih menjabat Komandan Pos SSK III Yonif RK/32 Banau pada Oktober 2017 lalu.

Sosok La Gode yang disebut Musni Umar lewat akun Twitter-nya, 2 Juni 2020, bukan petani sebagaimana disebutkan selama ini.

Dia juga menyebut tindakan Ruslan Buton justru mendapat apresiasi warga di daerah itu.

“Tadi siang saya ditemui dan diberitahu tetangga Ruslan Buton di Bau-Bau bahwa La Gode yang dibunuh bukan petani tetapi Preman di Halmahera yang sangat meresahkan masyarakat. Dia dibunuh ketika menyerang asrama TNI. Itu sebabnya Ruslan Buton dkk dapat apresiasi warga,” dikutip dari cuitan @musniumar, Rabu (3/6).

Baca  Suap Impor Bawang, Eks Politikus PDIP Dituntut 10 Tahun Bui

Cuitan Musni sudah di-Retweet sebanyak 1.600 kali dan disukai 5.300 netizen.

Salah satu tokoh yang me-Retweet adalah Anggota DPR RI Fadli Zon.

Sosok Ruslan Buton belakangan ini menjadi sorotan setelah ditangkap tim gabungan dari Mabes Polri hingga Denpom TNI AD pada Kamis (28/5) lalu di Buton, Sulawesi Tenggara (Sultra).

Ruslan ditangkap karena telah menyebarkan rekaman suara pembacaan surat terbuka untuk Presiden Joko Widodo atau Jokowi mundur dari jabatannya sebagai orang nomor satu di Indonesia.

Baca  Mau Beri Bantuan ke Driver Ojol, Perlu Koordinasi Aparat untuk Menjaga Terjadinya Kerumunan

Sebelumnya, Kepala Dinas Penerangan TNI AD (Kadispenad) Kolonel Inf Nefra Firdaus menegaskan bahwa Ruslan Buton yang ditangkap setelah meminta Presiden Jokowi mundur, bukan seorang prajurit lagi.

Untuk itu, penanganan proses hukum semua berada di bawah kendali Polri.

“Ruslan Buton dipecat dari TNI karena kasus pembunuhan La Gode pada Oktober 2017. Mantan perwira pertama di Yonif RK 732/Banau terakhir berpangkat Kapten Infanteri,” ujar Nefra, Sabtu (30/5).

Nefra menuturkan, ketika terlibat kasus pembunuhan, Ruslan menjabat sebagai Komandan Kompi sekaligus Komandan Pos Satgas SSK III Yonif RK 732/Banau.

Baca  Polisi Jual Masker; Ini Kata Pengamat

Kasus yang melibatkan Ruslan ini berawal dari penangkapan yang dilakukan terhadap La Gode karena mencuri singkong.

Kemudian, La Gode dititipkan ke Pos Satuan Tugas Pengamanan Daerah Rawan (Satgas Pamrahwan) di Pulau Taliabu, Maluku Utara karena polisi tak ada ruang tahanan.

Tak berapa setelah itu, La Gode ditemukan tewas karena dianiaya.

“Saat itu belasan oknum personel TNI yang bertugas Pos Satgas SSK III Yonif RK 732/Banau pun didakwa melakukan penganiayaan itu,” sambung Nefra. (jpnn)

Share :

Baca Juga

Hukum

Umat Muslim Diminta Pantau Proses Hukum Abu Janda Hingga Tuntas

Hukum

Kuasa Hukum: Ruslan Buton Dipecat Dari TNI Karena Tolak TKA China Masuk Ke Maluku

Hukum

OTT Komisioner KPU Wahyu Setiawan, Siapa Sosok Politikus yang Dicokok KPK?

Hukum

Jokowi Digugat Pedagang UMKM Rp 10 Miliar, Ngabalin: Minta Sana Sama Corona

Hukum

Apakah Ucapan Ruslan Buton Bikin Jokowi Otomatis Berhenti Jadi Presiden?
Luhut pun Banjir Dukungan

Hukum

Perkarakan Said Didu, Luhut pun Banjir Dukungan

Hukum

Tok! MK Ketok Palu Tolak Permohonan Guru dan Perawat Honorer Menjadi PNS

Hukum

KPK Terima Laporan Gratifikasi Rp1,8 M di Masa Pandemi Corona