Home / Opini

Jumat, 24 April 2020 - 06:48 WIB

Persiapkan Lumbung Pangan, Prabowo Belajar dari Kisah Nabi Yusuf?

Lumbung pangan adalah kunci kehidupan masa paceklik. Ilustrasi/Ist

Lumbung pangan adalah kunci kehidupan masa paceklik. Ilustrasi/Ist

Prabowo Subianto mengeluarkan video yang meminta kader-kader Gerindra mempersiapkan lumbung pangan masing-masing dengan memanfaatkan lahan yang ada untuk ditanami tanaman pangan. Video tersebut tersebar di media sosial maupun Whatsapp.

Lihat videonya di sini

“Buatlah tanaman-tanaman pangan yang berguna untuk kepentingan. Gunakan setiap lahan yang bisa digunakan,” ujarDewan Pembina Partai Gerindra yang juga Menteri Pertahanan ini.

Pernyataan Prabowo di tengah pandemi virus corona atau Covid-19, memberi isyarat bahwa akan ada paceklik panjang di masa depan jika wabah ini tak kunjung reda. Pernyataan Prabowo itu mengungkit ingatan kita tentang kisah Nabi Yusuf Alaihis Salam (AS) yang mentakwilkan mimpi Raja Mesir serta dalam menangani paceklik yang mengancam.

Prabowo pantas belajar dari ekonom ulung dan futuristik, seperti Nabi Yusuf AS. Mari kita cermarii ketika Nabi Yusuf AS menafsirkan mimpi raja.

وَقَالَ الْمَلِكُ إِنِّي أَرَىٰ سَبْعَ بَقَرَاتٍ سِمَانٍ يَأْكُلُهُنَّ سَبْعٌ عِجَافٌ وَسَبْعَ سُنْبُلَاتٍ خُضْرٍ وَأُخَرَ يَابِسَاتٍ ۖ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ أَفْتُونِي فِي رُؤْيَايَ إِنْ كُنْتُمْ لِلرُّؤْيَا تَعْبُرُونَ

Raja berkata (kepada orang-orang terkemuka dari kaumnya): “Sesungguhnya aku bermimpi melihat tujuh ekor sapi betina yang gemuk-gemuk dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus-kurus dan tujuh bulir (gandum) yang hijau dan tujuh bulir lainnya yang kering”. Hai orang-orang yang terkemuka: “Terangkanlah kepadaku tentang ta’bir mimpiku itu jika kamu dapat mena’birkan mimpi”. (QS Yusuf 43)

Baca  Mempertanyakan Kebenaran Sebuah Agama

Bagi para ahli nujum dan cendekiawan di lingkungan raja, mimpi tersebut hanyalah mimpi biasa, yang memberi gambaran tentang masa depan tanpa tahu seperti apa.

Tapi bagi Nabi Yusuf AS, mimpi sang raja adalah indikator ekonomi yang memiliki nilai prediktif. M. Quraish Shihab dalam tafsir al-Misbah menjelaskan, menurut Nabi Yusuf mimpi itu sebagai isyarat bagi raja agar mengambil langkah-langkah menyelamatkan masyarakat dari krisis pangan.

Pada masanya, mimpi bisa menjadi salah satu sumber pengetahuan yang dibenarkan. Namun dalam konteks ini, mimpi sang raja merupakan indikator-indikator ekonomi yang hanya bisa dipahami oleh para ahli ekonomi. Dan kemampuan itu ada pada Nabi Yusuf AS.

Nabi Yusuf AS tidak hanya mentakwilkan mimpi sang raja tetapi memberi solusi langkah-langkah strategis untuk mengatasinya. (Baca juga: Nabi Yusuf AS Tak Sekadar Mentakwilkan Mimpi Sang Raja)

Baca  Siapakah Musuh-Musuh Islam yang Bahu Membahu Itu?

Itu yang memukau sang raja. Nabi Yusuf menawarkan langkah-langkah—yang bukan hanya mudah dimengerti—tapi juga implementatif.

قَالَ تَزْرَعُونَ سَبْعَ سِنِينَ دَأَبًا فَمَا حَصَدْتُمْ فَذَرُوهُ فِي سُنْبُلِهِ إِلَّا قَلِيلًا مِمَّا تَأْكُلُونَ

Yusuf berkata: ‘Supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa, maka apa yang kamu tuai (petik) hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan. (QS Yusuf 47).

ثُمَّ يَأْتِي مِنْ بَعْدِ ذَٰلِكَ سَبْعٌ شِدَادٌ يَأْكُلْنَ مَا قَدَّمْتُمْ لَهُنَّ إِلَّا قَلِيلًا مِمَّا تُحْصِنُونَ

Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari bibit gandum yang akan kamu simpan. (QS Yusuf 48).

ثُمَّ يَأْتِي مِنْ بَعْدِ ذَٰلِكَ عَامٌ فِيهِ يُغَاثُ النَّاسُ وَفِيهِ يَعْصِرُونَ

Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan (dengan cukup) dan di masa mereka memeras anggur.” (QS Yusuf 49).

Baca  Fadli Zon; Agar Masyarakat Tahu, Prabowo Bilang Harga Alat Rapid Corona Test Hanya 3,5 Dollar

Langkah-langkah yang ditawarkan Nabi Yusuf AS bukan hanya kebijakan yang menyangkut pemerintahan namun juga masyarakat sebagai pelaku ekonomi.

Strategi efisiensi produksi dan konsumsi menjadi langkah pertama diiringi dengan saving (penghematan) dan membangun lumbung pangan untuk menghadapi masa krisis pangan yang dikabarkan oleh alam.

Nabi Yusuf akhirnya menjadi Bendaharawan negara yang menguasai gudang penyimpanan hasil bumi sebagai persediaan untuk menghadapi tahun-tahun paceklik yang sulit seperti yang diceritakannya.

Lumbung pangan adalah kunci kehidupan masa paceklik. Rupanya Prabowo belajar akan hal itu. “Tanamlah tanaman pangan untuk saudara sendiri. Supaya di saat yang susah, mungkin terdapat kekurangan persediaan (pangan), kalian tidak panik karena punya lumbung-lumbung sendiri,” ujar Prabowo. (Baca juga: Jika Wabah Corona Berlangsung Lama, Prabowo Minta Masyarakat Lakukan Ini)

Maka Prabowo pun menekankan, sudah saatnya kader Partai Gerindra menggunakan organisasi, kelompok-kelompok, serta koperasi yang sudah dibentuk untuk menjamin ketersediaan pangan, minimal untuk keluarga sendiri dan kalau memungkinkan membantu masyarakat sekelilingnya. (mhy)

Share :

Baca Juga

Opini

Kenapa Presiden Erdogan Bertahan dan Disukai Rakyatnya?

Opini

Pandemik Corona; Megawati dan PDIP Jangan Jadi Penonton

Islam

Makkah adalah Baladul Amin, Tidak Akan Dimasuki Corona Jika Corona Itu Tha’un

Opini

Mengapa Jokowi ke Summarecon Mall Bekasi? Tahukah Siapa Pemiliknya?

Opini

Tulisan Menohok dari Netizen Terkait Corona Kepada Presiden

Opini

Teori Politik Islam – “Demokrasi Ala Islam”

Opini

Tantangan Umat Islam: Menyatukan Keimanan dan Ilmu Pengetahuan

Opini

Kisruh BPJS, Denny Siregar: Rombak Manajemen Kasih ke Ahok