Home / Global

Rabu, 29 April 2020 - 18:54 WIB

Blak-blakan, Penasihat Gedung Putih Sebut Alat Tes Uji Covid-19 yang Diterimanya dari China Adalah Palsu

Penasihat Gedung Putih Peter Navarro menuduh China telah mengirim alat pengujian (testing kit) virus corona yang berkualitas buruk, bahkan palsu. Ia menduga China mengambil keuntungan dari wabah ini.

Pakar ekonomi yang telah ditunjuk oleh Trump sebagai penasihat untuk menangani masalah jalur pasokan yang berkaitan dengan krisis kesehatan ini, menyarankan agar Amerika Serikat harus melakukan lebih banyak lagi pengujian virus corona dan antibodi.

Hal itu penting agar warga Amerika yang saat ini masih menjalani penguncian bisa segera bekerja kembali.

“Di situlah, mungkin, kita dapat menemukan orang yang kebal, yang dapat berada di tempat kerja di lingkungan yang lebih aman. Tapi kita tidak bisa meminta China, misalnya, membawa tes palsu dan tes palsu, karena itu akan sangat mengganggu,” kata Navarro kepada Fox and Friends, seperti dikutip dari Reuters, Selasa (28/4).

Baca  Siapa Pasien Pertama Corona? Ini Jawaban Ahli

“Ada banyak tes antibodi yang datang dari Tiongkok sekarang yang berkualitas rendah, pembacaan yang salah dan hal-hal seperti itu.”

Amerika Serikat sangat bergantung pada China untuk peralatan dasar dan obat-obatan ini. Sebelumnya Navaro menyebut bahwa China mungkin menyembunyikan data awal soal penularan virus corona karena ingin memenangkan kompetisi komersial dalam pengembangan vaksin.

“Salah satu alasan mengapa mereka tidak membiarkan kita masuk dan tidak memberikan data soal virus ini sejak awal kepada kita, adalah mereka sedang berkompetisi untuk mendapatkan vaksin dan mereka pikir ini hanyalah sebuah kompetisi bisnis yang kompetitif, ini sebuah proposisi bisnis agar mereka bisa menjual vaksinya ke seluruh dunia,” sebut Navarro kepada Fox Business Network pekan lalu.

Baca  Soal Virus Wabah Corona COVID-19, Bill Gates Justru Bela China

China telah menolak tuduhan Amerika Serikat (AS), termasuk dari Sekretaris Negara AS Mike Pompeo, bahwa mereka menutupi wabah itu.

Pada hari Senin kemarin, juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying mengatakan di Twitter Pompeo harus ‘berhenti bermain permainan politik. Lebih baik menghemat energi untuk menyelamatkan nyawa.’ Amerika Serikat adalah negara yang paling parah terkena dampaknya di dunia, dengan lebih dari 970.000 kasus dan 55.000 kematian akibat Covid-19.

Baca  Raja Salman Mengizinkan Jamaah Mengitari Ka'bah Tanpa Boleh Menyentuhnya

Pada hari Sabtu lalu, kementerian perdagangan China mengatakan telah menjatuhkan persyaratan bahwa sejumlah produk perawatan virus utama mendapatkan persetujuan pengaturan domestik sebelum ekspor, selama mereka disetujui di negara-negara pengimpor.

Kemarin, Navarro menuduh bahwa ketika China menunda pelaporan kasus virus corona, China sebenarnya ‘menghisap kotoran dunia untuk kemudian memproduksi peralatan pelindung pribadi’ yang dibutuhkan oleh petugas kesehatan.

“Dan hari ini, pencatutan Cina pada dasarnya dari situasi ini,” tambahnya. (Rmol)

Share :

Baca Juga

Global

Sekolah Diliburkan Akibat Corona, Kelas Online Diaktifkan

Global

Wabah Corona Meluas, Warga AS Antre Beli Senjata. Mereka Panik?

Global

Tentara Amerika Kocar Kacir Ditimpuki Warga Suriah Pakai Batu

Global

China Sampaikan Pesan Ini ke AS yang Hentikan Dana untuk WHO

Global

Heboh Air Sungai di Israel Seperti Darah, Pertanda Bencana Besar?

Global

Ajak Semua Orang Kembali Pada Tuhan, Trump Tetapkan Hari Berdoa Nasional

Global

Pesawat Jatuh di Pemukiman Warga, 90 Orang Tewas

Global

Demi Keselamatan Warganya, Korut Ancam Tembak WN China Jika Dekati Perbatasan