Korban Banjir Kelaparan, Terpaksa Makan Mi Mentah

BERITAWAJO.COM, BOGOR – Warga korban banjir dan longsor di Kampung Cibuluh, Desa Harkat Jaya, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, sangat membutuhkan makanan dan air bersih.

Ironinya, hingga kini belum ada bantuan yang datang, sehingga tak sedikit dari mereka yang kelaparan.


Warga Kampung Cibuluh, Desa Harkat Jaya, Kecamatan Sukajaya, Bogor yang menempati lokasi pengungsian di sebuah SD, Kamis (2/1). Foto: Radar Bogor

“Semalam kami hanya makan satu mi instan mentah dan roti satu bungkus dari relawan,” kata Ati, warga Cibuluh RT 04/02 Desa Cibuluh, Kecamatan Sukajaya di lokasi pengungsian SD Sukajaya kepada Radar Bogor.

Ia menambahkan, untuk saat ini warga masih menempati kantor desa dan bangunan sekolah dasar. Karena, hampir semua rumah ambrol tergerus longsoran.

“Yang penting nyawa selamat, tapi sekarang belum dapat bantuan, paling makanan seadanya dulu buat ganjel perut dan kami enggak bawa apa-apa, hanya yang ada di badan saja,” ucapnya.

Sementara itu, salah satu warga Sinar Harapan, Desa Harkat Jaya Mumuh (38) menjelaskan, dirinya bersama istri dan tiga anaknya mengungsi karena rumahnya sudah tak layak huni dan khawatir terjadi longsor susulan.

“Sebagian rumah di kampung saya sudah rata dengan tanah, makanya kami dengan warga lain ngungsi dulu yang penting ada tempat tinggal sementara buat istirahat,” pungkasnya.

Sementara itu, tiga warga yang hilang hingga saat ini belum juga ditemukan karena akses jalan sangat sulit dijangkau. Lokasi pengungsian masih tersebar di area zona aman yang berada di Desa Harkat Jaya.

Demikian berita ini dikutip dari FAJAR.CO.ID untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

0 Response to "Korban Banjir Kelaparan, Terpaksa Makan Mi Mentah"

Post a Comment

Iklan

Iklan Tengah

Iklan Tengah

Iklan