Skip to main content

follow us

Honorer K2 Turun Jalan 28 November, Ini 3 Tuntutan Utamanya

BERITAWAJO.COM, JAKARTA – Para tenaga honorer K2 Kabupaten Garut akan menggelar aksi unjuk rasa pada 28 November mendatang. Rencana aksi ini merupakan kesepakatan hasil pertemuan Forum Aliansi Guru dan Karyawan (Fagar) dengan pengurus PGRI Kabupaten Garut, Jabar.

“Sesuai hasil rapat Fagar dan PGRI Kabupaten Garut, kami akan gelar aksi damai 28 November,” kata Ketua DPP Fagar Cecep Kurniadi kepada JPNN.com (grup fajar.co.id), Kamis (21/11).


Foto Istimewa

Dia menyebutkan, aksi 28 November akan diisi dengan doa bersama dan tuntutanya bukan diarahkan kepada pemerintah daerah, tetapi ke pusat.

Ada tiga tuntutan utama yang dibawa. Yaitu pertama, mendesak pemerintah daerah untuk memberikan dukungan secara tertulis kepada pemerintah pusat, Presiden Jokowi dan Menpan RB Tjahjo Kumolo, untuk segera merevisi UU ASN atau jenis payung hukum yang lainnya, yang mengakomodir honorer K2 bisa diangkat menjadi PNS.

Kedua, mendesak pemerintah daerah supaya mengusulkan secara tertulis bahwa persyaratan diangkat menjadi PNS bukan batasan usia, tetapi harus masa pengabdian atau masa kerja dan tanpa memandang instansi manapun.

Ketiga, mendesak pemeritah daerah supaya mengusulkan secara tertulis sambil menunggu regulasi perubahan status menjadi PNS, pemerintah pusat wajib memberikan kesejahteraan bagi honorer K2 sesuai UMK (upah minimum kabupaten/kota) masing-masing.

“Kami minta masing-masing dinas harus mengikutsertakan semua honorer dan tidak mewakilkan dalam aksi 28 November. Peserta ditandai dengan pita hitam tandanya berkabung,” kata Cecep yang juga korwil Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I) Jawa Barat.

Demikian berita ini dikutip dari FAJAR.CO.ID untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Berita Terkait Lainnya:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar